Thursday, 25 September 2014

Beruntungnya menjadi tetamu Allah

Assalammualaikum..

Tak lama lagi nak masuk bulan Zulhijjah, maknanya dah nak dekat Raya Haji dan bulan untuk mereka pergi menunaikan haji....beruntung bagi mereka-mereka yang telah menjadi pilihan Allah untuk sampai di tanah suci...bukan semua org terpilih menjadi tetamu Allah. Saya juga dah lama tanam keinginan untuk pergi ke sana dari saya masih belum berkahwin lagi.....tapi masih belum dapat keizinan dari Allah...semoga satu hari nanti Allah izinkan saya sampai ke sana bersama suami & ibubapa saya.

Semasa saya di KLIA, Saya lihat ramai kaum keluarga menghantar saudara mereka yang ingin pergi menunaikan haji.. Di satu sudut terlihat suami isteri sedang berpelukkan sedang menangis sambil di kelilingi oleh anak-anak mereka barangkali, suasana di situ agak suram...pasti berat hati untuk melepaskan orang tersayang kan....berserahlah pada Allah semoga orang yang kite sayang berada di dalam jagaan Allah.

Saya teringat suatu ketika masa Abah & mak nak menunaikan haji..waktu tu hati pun agak sedih nak melepaskan dorang pergi..maklumlah tak pernah berpisah jauh beribu batu pun kan...so mmg pada mulanya hati agak risau..tapi saya yakin yang Allah sentiasa ada bersama mereka jika mereka di dalam kesusahan. Setiap hari waktu mak & abah di sana , saya dan adik beradik yang lain menunggu berita dari mereka....saya dapat rasakan kegembiraan mereka selama berada di sana..Thanks to Allah sbb telah menjemput abah & mak ke rumahNya.

Jadi bagi sapa yang keluarganya akan menunaikan haji, doakan agar semuanya baik-baik sahaja and yakinlah Allah sentiasa ada untuk mereka. Bukan mudah nak sampikan kaki ke Tanah Suci. Bersyukurlah keluarga kite di antara orang yang beruntung kerana telah di jemput Allah ke sana.

Harga makanan yang melampau!

Assalammualaikum......


Hari ni saya nk share satu pengalaman saya makan tengahari berharga RM120. Agak2 makan tengahari untuk 3 org harga mcm ni bagi korang mahal tak? Lauk kami sayur, telur goreng, ikan goreng & asam pedas. Dahlah masa tu kami kelaparan sangat-sangat...makan lambat dalam kul 2.30pm cari-cari kedai makan, akhirnya Allah menggerakkan hati kami untuk ke kedai tersebut yang berada di kawasan PULAI. Makanannya so-so lah, asam pedas lain dari kebiasaan kami makan, agak tidak boleh diterima oleh tekak ni.....huhuhu

Haiiishh mahal betul kos makanan skrg ni...kami sempat bertanya kenapa smpi harga sampai seratus lenih, rupanya sekeping ikan yang tak berapa nak fresh, agak lunyai dorang charge sehingga harga RM20 sekeping..kami ambil 3 slice bermakna RM60...oh..my..terkejut kami mendengarnya...at least if beli kat pasar dapat seekor ikan merah....kan..........

Kekadang dorang ni nak caj makanan melampau betul..huhuhuhu...caj makanan dengan harga yang tak sepatutnya belum tentu akan cepat kaya-raya tau..Apa yang penting rezeki yang berkat tu ....kan?

Ok lah..sekian luahan hati saya...moral of story before nak makan kena tanya dulu harga makanan tersebut....kalo tak nnti tak lah terkejut beruk bila nak membayarnya......hehehehe..

Pengalaman ini mendewasakan kami.... :)





Wednesday, 17 September 2014

Kita bukan yang sempurna.

Assalammualaikum..

Perbualan dengan rakan semalam membuat saya tergerak mencuri masa untuk menulis.

Sebenarnya saya cukup bersyukur dengan setiap dugaan yang Allah berikan kepada saya...At least jika saya lupa , Allah telah memberi peringatan kepada saya.Saya cuba terapkan pada diri bahawa setiap musibah yang Allah beri bukan kerana Allah membenci tapi kerana Allah terlalu menyayangi..

Saya bukan manusia yang sempurna dan tidak akan pernah sempurna, kesempurnaan itu hanya untuk Allah.Cuma ketika ini saya masih lagi mencari kekuatan untuk menjadikan diri saya umat Nabi Muhammad s.a.w yang mengikut segala sunnahnya. Hijrah ni bukan sesuatu yang mudah tapi penghijrahan ini sangat perlu pada diri seseorang... yang penting biarlah hijrah itu akan membawa kebaikkan kite dunia and akhirat.

Berbalik cerita perbualan saya bersama sahabat saya. Saya sangat menghormati sikap and pendiriannya. Dengan apa yang suami dia ada, beliau takut one day nnti beliau akan timbul perasaan RIAK. Bukan mudah kan untuk menjauhi perasaan sedemikian, adakalanya tanpa kite sedar percakapan kite mampu menimbulkan perasaan tersebut dalam diri kite. Kadangkala saya fikir keserdehanaan itu adalah jalan yang paling tebaik. Dalam masa yang sama menjauhkan diri kite dari perasaan suka membangga dengan apa yang kite ada. Saya mendoakan agar sahabat saya ini sentiasa di lindungi Allah dari perasaan sedemikian.Begitu juga dengan diri saya. Bila saya di atas , saya mengharapkan masih mampu melihat & mengingati yang dibawah.

Memang di akui,kebanyakkan kite sekarang ni lebih mementingan pandangan manusia dari pandangan Allah. Adakalanya kite ingin orang lain melihat diri kite ni hebat, sedangkan kite tak nak nampak hebat di mata Allah. Kite terlalu ingin menunjuk-nunjuk/bermegah dengan apa yang kite ada, sedangkan kite terlupa semua itu bukan hak milik kite selamanya.Itu hanya pinjaman yang Allah berikan kepada kite. Bila kite mati tak de satu pun yang dapat kite bawa kecuali AMAL yang kite buat di dunia ini.

Perasan kan bila kite buat kejahatan pun kite akan takut jika orang lain akan tahu segala kejahatan yang kite buat, tapi kenapa kite tak takut pada Allah? Jauh sangat kan pegangan kite. Kite malu pada orang tapi kite tak malu pada Allah...sedihnya diri bila kite mcm ni...kite mmg terlalu pentingkan dunia...itulah yang paling nyata.

Semoga Allah memelihara kite , membersihkan hati kite dari dosa-dosa semalam. Semoga Allah terus memberi kite petunjuk & hidayah.

Sesungguhnya hanya pada Allah tempat kite berserah.